Belanja Fashion Online di Zalora Indonesia

 


Belanja Fashion Online di ZALORA Indonesia

Menjelang perayaan-perayaan besar, keluarga-keluarga kerap disibukkan dengan kebutuhan pakaian keluarga. Berbelanja pakaian dengan kemungkinan terjadinya kerumunan, bisa melanggar protokol kesehatan, dan membahayakan mereka yang berkerumun saat berbelanja, tentu saja kita perlu berusaha menjaga jarak ketika berbelanja untuk memenuhi kebutuhan pakaian keluarga.

Kesulitan memenuhi kebutuhan pakaian keluarga saat hari-hari raya kini tak perlu jadi kekuatiran, kebutuhan akan pakaian dapat dipenuhi melalui ZALORA yang menyediakan fashion online. Zalora menyediakan brand lokal dan internasional yang terus bertambah untuk para konsumer di seluruh Indonesia. Zalora  memiliki lebih dari 150.000 produk yang dapat memenuhi kebutuhan fashion Anda, mulai dari rok hingga gaun, sepatu kets hingga sandal, pakaian olahraga hingga jam tangan, dan masih banyak lagi.

Silahkan KLIK Zalora Indonesia

Awali penemuan gaya Anda dengan memiliki beberapa perlengkapan fashion dasar yang penting, seperti kaos dan celana denim jeans, Baju Koko dan Gamis, dan kebutuhan fashion dasar lainnya. Temukan inspirasi fashion pilihan kami, mulai dari pakaian formal hingga dress untuk ke pesta. Tampil menawan dengan mengenakan jas dan blazer untuk pergi ke kantor. Jangan lupa untuk memadukan keseluruhan penampilan Anda dengan sepatu, ada banyak sekali pilihannya mulai dari flats, high heels, boots, atau sepatu formal. Persiapkan diri Anda untuk segala musim dengan berbelanja berbagai macam outerwear, mulai dari jaket ringan hingga sweater yang nyaman. Koleksi fashion kami pun dilengkapi dengan berbagai macam aksesoris -- seperti tas dan perlengkapan olahraga. Para pelanggan ZALORA Indonesia juga dapat berbelanja berdasarkan tren terbaru yang sedang mendominasi di dunia fashion, apakah itu gaya monokrom, athleisure, atau tren terbaru di musim ini.

Silahkan KLIK Zalora Indonesia

 

 

Belanja Fashion di Toko Online ZALORA Indonesia!

ZALORA Indonesia adalah toko online dimana brand fashion favorit Anda berada. Dengan berbelanja fashion di toko online ZALORA Indonesia Anda dapat menemukan produk fashion eksklusif terbaik dari ribuan fashion brand terkenal, serta produk-produk yang dijamin original.Kami sebagai pusat belanja fashion online terbesar di Indonesia dapat menjawab kebutuhan fashion pria dan fashion wanita dengan menawarkan brand-brand terbaru dan terkemuka, baik lokal maupun internasional.


Silahkan KLIK Zalora Indonesia


Anda pastinya tahu bahwa penampilan belum sempurna tanpa kehadiran sepatu dan aksesoris. Mencari sepatu terbaru dengan kualitas terbaik tidaklah susah. Anda bisa menemukan dengan mudah sepatu wedges yang dapat dicocokan dengan dress ataupun gaun yang elegan, atau sepasang sneakers untuk melengkapi gaya kasual Anda. ZALORA Indonesia merupakan satu-satunya tempat belanja online fashion dimana Anda dapat menemukan semuanya, termasuk baju formal untuk ke pesta. Kami menawarkan koleksi pilihan fashion terlengkap dari kasual, busana muslim, formal, batik, Hijab, sports, dan sepatu. Tampilan Anda akan lebih lengkap dengan aksesoris dari Kami seperti tas, jam tangan digital & analog, kacamata, dan perhiasan. Dengan navigasi pencarian sederhana, daftar koleksi, dan harga yang menarik kami memberikan kemudahan untuk Anda berbelanja online untuk menemukan barang yang Anda butuhkan. Jadikanlah momen belanja fashion online Anda menjadi aktifitas yang menyenangkan dengan ZALORA Indonesia. Nantikan promo terbesar dan terbanyak yang akan diberikan oleh ZALORA saat Harbolnas mendatang.

Temukan ribuan brand lokal dan internasional untuk melengkapi kebutuhan fashion Anda. Apapun alasan Anda, nikmati gratis 30 hari pengembalian dengan mudah di seluruh Indonesia. ZALORA Indonesia memberikan jaminan produk 100% asli & berkualitas serta pengalaman belanja fashion online terbaik.


https://www.joyinmyworld.com/2021/04/belanja-fashion-online-di-zalora.html

Obat Murah Atau Murahan




https://invol.co/cl3iq0m

Untuk Indonesia yang rakyatnya kebanyakan hidup miskin dan mudah terserang penyakit, ketersediaan obat murah tentu saja menjadi harapan. 

Sayangnya, harapan itu tak kunjung datang, obat rakyat yang murah dan berkualitas yang pernah dijanjikan pemerintah hanya dianggap sebagai obat murahan yang tak berkualitas. 

Tahun lalu, Menteri Kesehatan Siti Fadilah Supari meluncurkan program obat murah untuk rakyat sedikit miskin yang diproduksi oleh Indofarma. 

Program tersebut telah menghadirkan harapan baru bagi rakyat yang sedang "panik" mengingat harga obat yang terus merangkak naik, dan tentunya sangat menyengsarakan rakyat kecil. 

Kita tentu paham, untuk memenuhi kebutuhan makan saja mereka sudah kepayahan, apalagi harus ditambah dengan kebutuhan obat yang harganya kian melangit. 

Program obat murah itu menyangkut pengadaan 20 jenis obat generik tak berlogo hasil kerja sama pemerintah dengan PT Indofarma. Sepuluh obat serba seribu itu di antaranya adalah obat batuk dan flu, obat flu, batuk berdahak, asma, penurun panas anak, penurun panas, tambah darah, maag, sakit kepala, dan indo obat batuk cair. 

Dilihat dari jenis obat- obat tersebut dapat dimengerti bahwa obat-obat itu sangat dibutuhkan masyarakat, apalagi pada kondisi cuaca buruk. 

Menurut Menteri Kesehatan, program itu juga bertujuan untuk memberikan lapangan pekerjaan bagi tamatan apoteker yang masih menganggur serta mencegah terjadinya pemalsuan obat. 

Dengan murahnya harga obat, maka pemalsuan obat diharapkan dapat ditekan, dan penggunaan obat generik tak berlogo dalam jumlah besar itu tentunya akan membuka lowongan kerja baru bagi tamatan apoteker. 

Ironisnya, belum juga rakyat miskin bernafas sedikit lega, ada berita tak sedap didengar. Siti Fadilah mengungkapkan, obat Rp 1000 yang menjadi program pemerintah pada 8 Mei 2007 itu sering tak sampai ke tangan konsumen karena langsung dibeli oleh para spekulan. 

Tapi, pemerintah berjanji akan mengemplang para spekulan obat yang tak bermoral itu, dan menjamin, obat murah itu akan dapat dengan mudah didapat di warung-warung pada 3-6 bulan setelah penetapan itu. 

Kini telah enam bulan lebih berlalu sejak penetapan tersebut dan yang terjadi adalah tren pasar obat generik ternyata justru mengalami penurunan. Jika pada tahun 2001 pasar obat generik mencapai 12 persen, tahun lalu tinggal 7,23 persen. 

Artinya program obat murah belum menunjukkan dampak yang berarti bagi rakyat miskin, bahkan boleh dikatakan tak mendapat respons yang cukup tinggi. 

Apalagi dengan banyaknya obat generik yang kini bermunculan timbul anggapan, bahwa itu bukan obat murah dalam arti obat berkualitas dengan harga murah, tapi itu adalah obat murahan yang rendah kualitas. 

Boleh saja pada waktu peluncuran pertamanya, Menteri Kesehatan menjelaskan, "itu obat rakyat yang murah dan berkualitas, dan kualitasnya ada dalam pemantauan", jadi bukan obat murahan yang tidak berkualitas. 

Tapi pada realitasnya program tersebut belum mengena dihati rakyat miskin. Lantas apa yang salah dengan program obat murah tersebut sehingga tidak digemari oleh masyarakat, dan sayangnya juga obat generik tak berlogo itu juga tak dikenal para dokter pada umumnya dengan baik. 

Realisasi Program Niat baik pemerintah untuk menghadirkan obat murah sesungguhnya patut mendapat pujian. Itu adalah kebijakan yang cerdas dan berpihak pada masyarakat, dalam hal ini masyarakat miskin. 

Kita semua tahu, obat adalah kebutuhan yang amat penting, bahkan telah menjadi kebutuhan dasar setiap orang, karena tak seorangpun yang bebas dari serangan penyakit. 

Terlebih lagi ketika terjadi perubahan cuaca, atau pada kondisi cuaca buruk, karena itu, pastilah semua orang membutuhkan obat, dan penetapan obat murah tentu saja akan sangat membantu masyarakat. 

Sangat disayangkan, promosi obat murah yang diluncurkan pemerintah itu, tidak segencar promosi obat yang harganya selangit. Bukan hanya masyarakat yang asing dengan obat murah itu, tetapi juga para dokter.

 Apalagi dengan banyaknya jenis obat generik yang kini beredar, kita tentu paham promosinya tentu saja membutuhkan biaya tinggi. Belum lagi banyaknya obat generik yang kini beredar (obat generik, obat generik tak berlogo, obat generik berlogo) justru membuat masyarakat cenderung meragukan khasiatnya. 

Tren menurunnya obat generik itu mengindikasikan bahwa hingga kini program obat murah itu kurang dipercaya oleh dokter ataupun masyarakat. Setidaknya itulah yang disimpulkan oleh Syamsul Arifin, Direktur PT Kimia Farma, dalam diskusi bertajuk, "Obat Generik, Obat Murah atau Murahan", tanggal 27 Februari 2008. 

Dalam diskusi tersebut terlontar kesaksian bahwa dalam pengalaman penggunaannya, obat generik ternyata juga memiliki kualitas yang rendah, sehingga dokter pun enggan memberikannya pada pasien, belum lagi dengan adanya efek samping yang mengakibatkan efektivitas obat generik itu dipertanyakan. 

Lebih aneh lagi obat generik itu ternyata masih juga sulit di dapat di apotek, padahal jumlahnya mencapai ratusan dan sering membuat pusing dokter untuk mengingatnya. 

Harus diakui, semua kejelekan yang ditempelkan pada obat murah itu memang belum merupakan hasil penyelidikan yang terpercaya, namun setidaknya itu mestinya menjadi pendorong untuk pemerintah mengevaluasi program obat murah tersebut. 

Kalau tidak berapa banyak uang yang harus terbuang percuma untuk membiayai program obat murah itu. Perlu Koordinasi Kegagalan obat murah untuk dipercaya oleh masyarakat sebenarnya terkait minimnya koordinasi pemerintah dengan para dokter. 

Demikian juga dengan penjual obat, dalam hal ini pemilik apotek, yang merupakan media penting bagi promosi tersebut, jika memang pemerintah tak punya cukup uang untuk mempromosikan obat murah itu layaknya promosi obat bermerek. 

Apabila koordinasi Departemen Kesehatan terjalin baik dengan para dokter, masyarakat tentu akan dapat menerima obat murah tersebut, karena yang merekomendasikannya adalah dokter yang bertanggung jawab merawatnya. Ini, tentunya akan memangkas biaya iklan yang sangat tinggi. 

Kurangnya koordinasi itu juga terlihat, dengan tidak bersedianya dokter memberikan obat generik karena kuatir akan efek samping dari penggunaan obat tersebut. 

Padahal, jika ada koordinasi, pastilah ada umpan balik dari para dokter sebagai upaya penjagaan kualitas obat murah tersebut. Sangat disayangkan, jika program obat murah yang terdengar indah di telinga itu hanya indah di atas kertas, apalagi mengingat begitu berartinya obat bagi masyarakat miskin. 

Pemerintah, dalam hal ini Departemen Kesehatan sudah sepatutnya mengevaluasi program obat murah tersebut. Jika tidak, obat murah untuk rakyat hanya akan menjadi mimpi indah yang tak pernah menjadi kenyataan. 

Dr. Binsar Hutabarat