Ini 7 Perkataan Yesus Di Salib

 



7 Perkataan Yesus di Salib menjelaskan bahwa Yesus telah menyelesaikan rencana Allah Bapa untuk menebus dosa manusia.


Yesus mati di salib bukan karena manusia menginginkan Yesus mati di Salib. Tapi Yesus mati di salib untuk menggenapi rencana Kasih Anugerah Allah.


Penggenapan rencana kasih Allah yang dilaksanakan Yesus di salib terlihat jelas dalam tujuh perkataan Yesus di salib.


1. Ya Bapa, Ampunilah Mereka (lukas 23:34)

2.  Aku berkata kepadamu, sesungguhnya hari ini juga engkau akan ada bersama-sama dengan Aku di dalam Firdaus (Lukas23: 43)

3. Ibu inilah anakmu! (Yohanes 19: 25-27)


Setelah mengucapkan tiga perkataan tersebut di atas, selama tiga jam Yesus diam, kegelapan meliputi  seluruh daerah itu.


4. AllahKu-AllahKu, Mengaa Engkau meninggalkan Aku? (Matius 27: 46)

5. Aku Haus ( Yohanes 19: 28)

6.  Sudah Selesai (Yohanes 19:30)

7.   Ya Bapa kedalam tanganMu Kuserahkan nyawa-Ku (Lukas 23: 46)


Perkataan yang keenam, sudah selesai menjelaskan bahwa rencana kasih Allah untuk menebus dosa manusia telah dilakukan dengan sempurna oleh Yesus. Manusia berdosa tidak harus mati karena dosa, tapi medapatkan hidup kekal di surga kekal.


Yesus yang adalah Allah berinkarnasi, mengambil tubuh manusia adalah manusia yang tanpa dosa. Yesus benar-benar mati, karena itulah Yesus dikuburkan. Tapi, Yesus yang mati itu bangkit kembali pada hari yang ketiga.


Kematian Yesus mendamaikan manusia dengan Allah, manusia dengan dirinya sendiri,dan manusia dengan sesamanya. Maka, memperingati Jumat Agung berarti memperingat peristiwa agung yang dilakukan Yesus, dan sejatinya menjadi teladan bagi semua umat manusia di bumi untuk hidup damai dengan Allah, diri sendiri, dan sesama.



Binsar Antoni Hutabarat



https://www.joyinmyworld.com/2021/08/ini-7-perkataan-yesus-di-salib.html

Dipilih Untuk Memberitakan Injil

 


Karena dari antara kamu firman Tuhan bergema bukan hanya di Makedonia dan Akhaya saja, tetapi di semua tempat telah tersiar kabar tentang imanmu kepada Allah, sehingga kami tidak usah mengatakan apa-apa tentang kamu. (I Tesalonika 1:8 )

 

 

Orang percaya dipanggil Allah untuk memberitakan Injil, Kabar tentang pengampunan dosa yang dikerjakan Yesus di salib.

Menceritakan kabar baik tentang pengampunan dosa yang dikerjakan oleh Yesus pada kayu salib yang mendamaikan manusia berdosa dengan Allah adalah tugas misi Allah untuk jemaat di Tesalonika  dan juga umat Kristen di seluruh dunia.

 

Menceritakan Injil adalah hak asasi manusia, karena semua manusia perlu mendengar Injil. Injil adalah kebutuhan yang melekat dalam kehidupan manusia berdosa. Tanpa pengampunan dosa yang dikerjakan Yesus di kayu salib, semua manusia berdosa harus menanggung hukuman dosa.

 

Demikian juga, setiap orang yang telah mendengar cerita Injil, dan menerima berita Injil dalam hidupnya, melalui pekerjaan Roh Kudus, diberikan mandat oleh Allah untuk memberitakan Injil kepada semua orang.

 

Umat Kristen yang telah dipenuhi hak nya, yakni mendengarkan cerita Injil, dengan demikian wajib untuk menceritakan Injil yang adalah tugas misi Allah untuk umat Kristen.

 

 Tugas Misi Allah

Misi Allah itu sendiri sesungguhnya bukan hanya membawa seluruh ciptaan untuk hidup dalam kebenaran, kebaikan dan memuliakan Allah pencipta langit dan bumi, tapi tugas misi Allah adalah juga menceritakan kabar baik kepada semua orang. Utamanya adalah memuridkan mereka yang menerima Injil untuk bisa hidup dalam iman yang menghasilkan pekerjaan kasih, bagi kemuliaan Allah. Jadi menerima Injil adalah jalan untuk membangun kehidupan bersama yang berkenan kepada Allah.

 

Melalui hidup dalam iman yang menghasilkan pekerjaan kasih itu, pemberitaan Injil bukan hanya sebuah verbalisme. Tapi, menceritakan Injil sekaligus menyaksikan hidup Kristen dalam iman kepada Allah yang maha kasih, dan kemudian membagikan kasih Allah itu kepada sesama manusia lewat pekerjaan-pekerjaan kasih, pekerjaan yang membawa kebaikan dan kesejahteraan bagi umat manusia.

Kuasa Allah dalam Injil

Karena kuasa Injil ada pada kuasa Allah, dan kuasa Allah yang hidup dalam diri orang percaya telah merubah kehidupan umat Kristen untuk hidup dalam kebenaran. Selanjutnya kehidupan iman Kristen itu  yang nyata dalam pekerjaan-pekerjaan kasih, maka menceritakan Injil sekaligus juga menceritakan karya kasih Allah dalam hidup pemberita Injil.

 

Gereja di Tesalonikan dan gereja mula-mula kerap memberitakan Injil pada orang-orang disekitar mereka, dan pada daerah-daerah dimana Tuhan mengirim mereka untuk memberitakan Injil, dan secara bersamaan melakukan pekerjaan-pekerjaan kasih.

 

Setiap orang yang telah menerima Injil, mengalami pembaruan hidup, sadar bahwa menerima berita Injil adalah menerima sesuatu yang amat berharga, yaitu yang memberikan kehidupan kekal. Dan itu hanya mungkin karena kehadiran kuasa Allah yang menyertai pemberitaan Injil.

 

 

Pemberitaan injil dan Pemilihan Allah

Pemilihan Allah adalah kedaulatan Allah, apabila gereja mengakui sebagai umat pilihan Allah, maka tidak ada alasan bagi umat Kristen untuk tidak memberitakan Injil.

 

Umat Kristen perlu hidup di atas kebenaran Allah. Hidup dalam pimpinan Roh Kudus untuk hidup berbuah serta menjalankan pemberitaan Injil.

 

Karena keselamatan adalah pekerjaan Allah, maka tidak ada alasan untuk umat Kristen berhenti memberitakan Injil karena penolakan-penolakan yang dialami, atau adanya aniaya dan penderitaan yang menghalangi pemberitaan injil.

 

Umat Kristen harus tetap antusias, bersemangat, bergairah menyampaikan cerita Injil. Antusiasme untuk memberitakan Injil akan tetap terjaga jika memang pembaruan Allah terus terjadi dalam kehidupan Kristen. Cerita Injil adalah hak asasi manusia, kebutuhan yang melekat dalam diri manusia untuk memiliki hidup kekal.

 

Dr. Binsar Antoni Hutabarat


https://www.joyinmyworld.com/2021/08/dipilih-untuk-memberitakan-injil.html


Menerima Firman Tuhan Dengan Sukacita

 



Sebab Injil yang kami beritakan bukan disampaikan kepada kamu dengan kata-kata saja, tetapi juga dengan kekuatan oleh Roh Kudus dan dengan suatu kepastian yang kokoh. Memang kamu tahu, bagaimana kami bekerja diantar kamu oleh karena kamu. Dan kamu telah menjadi penurut kami dan penurut Tuhan; dalam penindasan yang berat kamu telah menerima firman itu dengan sukacita yang dikerjakan oleh Roh Kudus, sehingga kamu telah menjadi teladan untuk semua orang percaya di wilayah Makedonia dan Akhaya.

(I Tesalonika 1:5-7)


Menerima firman Tuhan dengan Sukacita adalah salah satu hal yang penting untuk mengalami pertumbuhan rohani.


Paulus menjelaskan dalam kitab Tesalonika, mengapa jemaat Tesalonika yang baru bertumbuh itu bisa melakukan pekerjaan baik yang memuliakan Tuhan dan memberikan kebaikan terhadap sesama geraja di Makedonia.

Jemaat Tesalonika Menerima Firman Tuhan.

Jemaat Tesalonika menerima firman Tuhan melalui pelayanan Paulus dan rekan-rekan pelayanan Paulus. Di kota Tesalonika yang merupakan kota penting itu banyak pemikir-pemikir besar dan juga pengkhotbah atau pembicara kondang yang datang pergi ketempat itu, sebagaimana layaknya pada kota-kota besar saat ini.

Ilmu pengetahuan sejatinya untuk kesejahteraan sesama manusia. Tapi, tidak jarang mereka yang memiliki pengetahuan memanfaatkan pengetahuannya untuk mengumpulkan harta dan kekayaan bagi dirnya sendiri. Itulah sebabnya dalam masyarakat yang mengalami kemajuan pesat dalam teknologi ternyata berdampak negatif bagi mereka yang tidak memiliki akses teknologi, yakni membuat jurang antara yang kaya dan yang miskin makin lebar.

Lebih tidak adil lagi, mereka  yang kaya itu dapat menumpuk kekayaan jauh lebih cepat dari mereka yang miskin. Jika pemerintah tidak peduli dengan hal ini, maka jurang yang kaya dan yang miskin akan makin lebar di Indonesia.

Menariknya, jemaat Tesalonika justru memilih menerima Injil. Mereka bukan hanya menerima berita Injil, tetapi juga pemberitanya sebagai keluarga, bapak rohani merekai. Artinya, jemaat di Tesalonika bukan hanya menerima berita Injil yang tidak populer pada waktu itu, tapi secara bersamaan juga siap menerima penganiayaan dan penderitaan dari kelompok-kelompok yang membenci Paulus, serta tidak senang dengan berita Injil.

Jemaat Tesalonika menerima berita Injil yang disampaikan oleh Paulus sebagi Firman Tuhan, dan itu hanya mungkin karena Roh Kudus. Karena menerima pemberitaan Injil yang disampaikan Paulus yang baru saja mengalami penganiayaan, merupakan sebuah risiko yang tidak kecil bagi jemaat di Tesalonika.

Alkitab melaporkan jemaat di Tesalonika bukan hanya menerima berita yang disampaikan Paulus, tetapi juga menerima Paulus yang akan berdampak buruk bagi mereka, yakni menerima penderitaan yang sama, seperti yang dialami Paulus. “Dan karena itulah kami tidak putus-putusnya mengucap syukur juga kepada Allah, sebab kamu telah menerima Firman Allah yang kami beritakan itu, bukan sebagai perkataan manusia, tetapi-dan memang sungguh demikian-sebagai firman Allah, yang bekerja juga di dalam kamu yang percaya. (I Tesalonika 2:13).

Mengikuti Teladan Paulus.

Jemaat di Tesalonika bukan hanya menerima firman Allah dan juga Paulus sebagai pemeberita firman Allah, tetapi jemaat di Tesalonika juga mengikuti teladan Paulus yang hidup di dalam Tuhan. Jemaat Tesalonika yang baru tentu membutuhkan teladan Paulus dan teman-teman pelayanan Paulus untuk dapat bertumbuh menjadi Kristen yang dewasa.

Pengalaman luar biasa apapun yang dialami seorang yang percaya kepada Kristus, dia membutuhkan teladan dari orang-orang Kristen dewasa. Paulus ketika percaya kepada Kristus pun belajar dari murid-murid Yesus. Dan mengikuti teladan mereka, sampai akhirnya Paulus pernah menegur Petrus untuk tetap mengikuti teladan Kristus.

Demikian juga mereka yang menjadi Kristen dewasa, perlu terus hidup menjadi teladan. Raibnya teladan-teladan dari orang Kristen yang dewasa akan menyulitkan pertumbuhan orang Kristen baru, dan secara bersamaan menghalangi orang-orang yang belum percaya untuk melihat kehidupan Kristus dalam hidup orang percaya.

Semua orang yang mengaku diri percaya kepada Kristus harus waspada menjaga hidupnya, agar dapat menjadi berkat bagi orang percaya baru, untuk hidup mentaati Allah. Dan juga menjadi berkat secara luas bagi sesama manusia.

Hidup menjadi Teladan

Setiap orang percaya perlu hidup menjadi teladan atas sesama anggota gereja. Kehidupan Kristen yang baik dapat memotivasi orang Kristen lainnya untuk hidup memuliakan Tuhan dan melakukan yang baik. Tapi, secara bersamaan kehidupan Kristen yang tidak menjadi teladan akan mengecewakan orang Kristen lainnya.

Pengakuan bahwa jemaat di Tesalonika hidup menjadi teladan bagi sesama gereja lokal diteguhkan oleh Paulus, “Sehingga kamu telah menjadi teladan untuk semua orang yang percaya di Wilayah Makedonia fan Akhaya.” Keteladanan jemaat di Tesonika bukan pengakuan eksklusif jemaat itu, tetapi Paulus dan jemaat Kristen Lainnya mengakui itu.

Umat kristen perlu menjadi teladan satu sama lain ketika mereka menerima Firman Tuhan, yang secara bersamaan juga menerima pemberita Firman Tuhan, dan mengikuti teladan mereka untuk bertumbuh dewasa dalam Kristus. Kristus sebagai teladan utama.

Kesediaan untuk menerima penderitaan untuk memuliakan Tuhan, dan kemudian menjadi teladan iman bagi jemaat lokal lain sebagaimana kehidupan jemaat Tesalonika perlu menjadi tekad umat Kristen. 

Iman, Pengharapan dan kasih adalah kebajikan Kristen yang menjadi dasar kehidupan jemaat di Tesalonika.


Dr. Binsar Antoni Hutabarat

Etika Global


 

Etika Global

Hidup bersama selalu saja menghadirkan persoalan, meski pada saat bersamaan juga menghadirkan kebaikan bersama. 


Bagaimanakah dalam keterbatasan manusia, relasi antar sesama itu bisa menghadirkan kebaikan, dan kedamaian bersama. 


Mungkinkah sebuah etika global dapat mewujud dalam hidup bersama manusia yang terbatas itu?


Berbicara terkait etika global, bisa jadi kita hanya akan terjebak pada sebuah mimpi indah, yaitu mimpi tentang kedamaian antarsesama manusia yang tak mungkin mewujud. Kita hanya berandai-andai, jika ada aturan bersama, dan semua individu mengikuti aturan itu, surga tentu akan hadir di bumi ini.


Mimpi indah itu juga diutarakan kaum yang percaya akan keadilan pasar. Pemerintah tidak boleh campur pada urusan pasar, dan pasar akan punya keadilan pasar, Seperti kata Smith, ada tangan Tuhan yang mengendalikan pasar. 


Nyatanya, negara maju terus maju, dan negara miskin tetap merana. Mereka yang  kaya bisa lebih mudah menumpuk kekayaan yang jauh lebih besar lagi, sedang mereka yang miskin terseok-seok keluar dari kemiskinan. Pasar sesungguhnya tak memiliki keadilan. Pasar tak mungkin mewujudkan etika global yang dapat diataati bersama.


Dunia bisnis tak pernah menghadirkan keadilan, mesti ada aturan yang berada di atasnya untuk mengatur, tapi, dunia bisnia tak akan peduli dengan aturan itu, kecuali aturan itu bisa mempertahankan dan mengembangkan para pebisnis itu. Istilah “win-win solution”sebenarnya hanya sebatas ungkapan kosong, seperti candu untuk membungkam mereka yang miskin.


Bagaimana dengan pemerintahan bangsa-bangsa? 

Lihat saja Myanmar, mereka yang berambisi untuk berkuasa tak pernah peduli dengan nasib rakyat. Berapa banyak nyawa rakyat yang dikorbankan untuk sebuah kekuasaan. 


Janji kesejahteraan untuk rakyat hanya slogan, politik hanya bisa dipuaskan dengan kekuasaan. Adakah etika bersama yang bisa mengaturnya?


Paradoks Global dan Lokal


Global dan lokal itu suatu paradoks, mendamaikannya tentu saja tidak mudah. Soekarno pernah berusaha mendamaikan internasionalisme dan nasionalisme, dengan kalimatnya yang tersohor, “Nasionalisme Indonesia harus bertumbuh dalam taman sarinya internasionalisme.”Maksudnya adalah jangan buang “Nasionalisme” dan jangan tidak peduli dengan “Internasionalisme.” jangan jadi metropolitanisme dan jangan jadi chauvinisme.


Menurut saya etika global dan lokal adalah sebuah paradoks, etika global tidak boleh menelan etika pada komunitas tertentu, demikian juga etika komunitas tertentu jangan tidak peduli dengan etika global. Berarti etika global mestinya suatu meta etika, yang mengacu pada prinsip-prinsip universal.


Persoalannya, dalam teori kebijakan dipahami bahwa batasan publik dan privat itu tidak memiliki batasan yang tegas. Artinya nilai-nilai privat bisa menjadi nilai-nilai publik, demikian juga nilai-nilai publik bisa jadi hanya sekadar nilai privat.


Deklarasi universal HAM yang diagungkan sebagai piagam mulia, saat ini menjadi polemik, dan tidak semua negara bisa menerimanya, ambil contoh, instrumen hak-hak azasi universal itu yang turunannya ada pada konvensi-konvensi, tidak semua negara meratifikasinya, artinya tidak semua negara bisa menerapkan etika global itu pada batas-batas negara mereka. 


Menurut saya, etika global itu bukan suatu kondisi tertentu, tapi sebuah pencapaian yang terus menerus berlangsung, etika global itu tidak pernah berhenti pada titik tertentu. Karena etika berbicara relasi antar manusia, maka sejatinya ketika global itu harus memanusiakan manusia. 


Manakala ada aturan yang tidak memanusiakan mansia, maka aturan itu perlu diperbaiki. Etika global itu bukan kitab suci, bukan sebuah standar absolut, meski etika global itu mesti mengacu pada yang absolud, dan yang basolut itu hanya Tuhan.


Memaknai Etika Global secara benar.


Sebuah etika global, adalah sebuah pencapaian umat manusia dalam bersama-sama mengambil keputusan bersama untuk kebaikan bersama. 


Etika global bukan produk orang cerdik pandai, meski keterlibatannya diperlukan, tapi kaum cerdik pandai itu tidak bisa menghasilkan etika global dari kepala mereka yang terbatas. 


Para cerdik pandai itu, juga tokoh-tokoh agama, jangan pernah merasa memiliki solusi tunggal untuk semua persoalan umat manusia. Sebaliknya, para cerdik pandai, tokoh agama perlu mengakui keterbatasannya, untuk saling mendengarkan dan kemudian menghasilkan aturan yang lebih baik untuk semua.


Jadi, Merumuskan sebuah etika global, seperti juga sebuah kebijakan publik perlu melibatkan semua pemangku kepentingan, dan tidak boleh seorangpun merasa paling tahu yang terbaik untuk semua. 


Karena itu saling mendengarkan dan menghargai keragaman pandangan perlu terus didengungkan untuk hadirnya sebuah etika yang menjadi jawaban bagi semua, meski itu sendiri tak pernah mencapai titik akhir.


Dr. Binsar Antoni Hutabarat

https://www.joyinmyworld.com/2021/08/etika-global.html

Bertumbuh Dalam Penderitaan






 Kelahiran Gereja di Tesalonika adalah sebuah pengalaman nyata bagaimana gereja dapat bertumbuh dalam penderitaan yang berat sekalipun.

 

Orang-orang yang baru percaya di Tesalonika mengalami tantangan dari mereka yang tidak bersahabat dengan mereka. Tapi, Roh Kudus yang memakai pemberitaan Firman Tuhan yang disampaikan oleh Paulus terus menguatkan jemaat di Tesalonika untuk hidup dalam pengharapan..

 

Pengalaman pemberitaan Injil di Tesalonika, dan pertumbuhan jemaat di Tesalonika yang menerima pemberitaan Firman Tuhan melalui Paulus menjadi pengalaman nyata bahwa Allah setia memelihara orang percaya.

 

Saat ini, banyak gereja yang harus ditutup dibanyak tempat karena penolakan dari masyarakat setempat. Bahkan tidak sedikit dibanyak negara dimana orang-orang Kristen mengalami dan penganiayaan.

 

Pengalaman gereja di Tesalonika yang juga menjadi pengalaman yang sama yang kita alami pada saat ini, akan menyadarkan kita bahwa pemberitaan Injil harus disampaikan pada situasi dan kondisi apapun. Dan Kristus sang kepala gereja itu akan memilihara umatnya sampai pada kedatangannya yang kedua kali.

 

 

Berita Injil di Tesalonika

 

Kota Tesalonika saat ini disebut Thessaloniki atau Salonika. Sebuah kota terbesar kedua setelah Atena di Yunani. Pantaslah jika saat ini perhatian internasional tertuju pada kota Tesalonika yang telah berdiri berabad-abad lamanya. Kota yang menyimpan budaya Makedonia yang sangat kuno di Yunani Utara.

 

Pada perjalanan Misi yang kedua Paulus mengunjungi Tesalonika . Lukas mencatat dalam Kisar Rasul 17: 1-15. Paulus pergi ke Makedonia berdasarkan respon terhadap panggilan Tuhan. Dalam Kisah rasul 16: 9, “Pada Malam harinya tampaklah oleh Paulus suatu penglihatan: ada seorang Makedonia berdiri disitu dan berseru kepadanya, katanya, Memyeberanglah ke mari dan tolonglah kami!”  

 

Paulus memberitakan Injil di kota Tesalonika yang umumnya adalah orang Yunani. Selama tiga minggu Paulus memberitakan Injil di Tesalonika. Dan setelah itu datanglah tantangan dari orang Yahudi yang tidak senang dengan kehadiran Paulus di Tesalonika.

 

Paulus memulai pelayanannya di sinagoge yang ada di kota Tesalonika, dan melalui membaca Perjanjian Lama Paulus menjelaskan tentang karya Kristus yang menjadi pemberitaan Paulus. Itulah sebabnya Paulus mendapatkan tantangan dari orang Yahudi yang menolak pemberitaan Paulus. Mereka yang tidak menerima pemberitaan Injil itu kemudian menghasut masyarakat di Tesalonika untuk menolak kehadiran Paulus, dan juga jemaat Kristen di Tesalonika.

 

Selama tiga minggu Paulus memberitakan Firman Tuhan di Tesalonika. Karena ancaman kelompok Yahudi yang tidak senang dengan pemberitaan Paulus, serta orang-orang yang berhasil dihasut kelompok itu paulus terpaksa meninggalkan jemaat yang baru bertumbuh itu. Dengan ditolong oleh Jemaat Tesalonika yang percaya kepada pemberitaan Injil,  Paulus melarikan diri dari kota Tesalonika.

 

Pertanyaannya kemudian, Apakah gereja di Tesalonika merasa kecil hati dengan kepergian Paulus dari kota Tesalonika? Apalagi dengan ejekan orang-orang yang tidak senang dengan Paulus dan merasa sukses mengusir Paulus dari kota Tesalonika.

 

 

Beban Paulus Terhadap jemamat Tesalonika

 

Pelayanan Paulus di Kota Tesalonika terbilang tidak lama, hanya tiga minggu. Tetapi, meskipun Paulus harus meninggalkan kota Tesalonika, Paulus tetap menjalin hubungan dengan jemaat di Tesalonika dengan meminta Timotius dan Silas teman-teman pelayanannya untuk tetap tinggal di kota itu, untuk menolong jemaat Tesalonika bertumbuh dewasa dalam Kristus..  

 

Timotius dan Silas dengan sungguh-sungguh melanjutkan pelayanannya di Tesalonika, dengan kasih Allah dan perhatian yang besar mereka melanjutkan pelayanan Paulus di kota itu. Karena beban pelayanan sebagai bapak rohani jemaat di Tesalonika Paulus terus menjalin hubungan dengan jemaat yang ditinggalkannya itu, dan berdoa agar Tuhan memelihara jemaat yang baru didirikan.

 

Paulus juga tidak ingin jemaat di Tesalonika berbalik kepada kepercayaan-kepercayaan yang tidak sesuai dengan injil yang diberitakannya. Waktu tiga minggu di Tesalonika sangat singkat, dan jemaat di Tesalonika perlu bertumbuh dalam pengetahuan akan Allah. Karena itu peran Timotius dan Silas sangat besar bagi jemaat di Tesalonika.

 

Karena pemeliharaan Tuhan, jemaat di Tesalonika dapat terus bertumbuh dalam Tuhan. Meskipun menghadapi tantangan dan penderitaan, jemaat di Tesalonika terus bertumbuh di dalam Tuhan, bahkan kehidupan Kristen Jemaat Tesalonika menjadi kesaksian yang memuliakan Kristus, serta menjadi teladan di seluruh Makedonia.

 

Surat Satu Tesalonika dan Dua Tesalonika adalah surat yang dituliskan oleh Paulus, Timotius dan Silas untuk mendukung jemaat di Tesalonika tetap bertumbuh dalam Tuhan. Demikian juga dalam merespon kabar-kabar terkait kedatangan Kristus yang kedua kali.

 

Sejarah berdirinya jemaat Tesalonika mengajarkan pada kita masa kini mengenai pentingnya pemberitaan injil, bijaksana dalam pemberitaan Injil, serta kerjasama antarsesama pelayan Kristus dalam pemberitaan Injil. Segala Kemuliaan Hanya Bagi Tuhan.

 

Dr. Binsar Antoni Hutabarat


https://www.joyinmyworld.com/2021/08/bertumbuh-dalam-penderitaan.html


Iman, Pengharapan, dan Kasih





 Iman, Pengharapan, dan Kasih


Tak ada gereja yang sempurna, sendainya pun anda menemui gereja yang sempurna, janganlah bergabung dengan gereja yang sempurna itu, karena akan membuat gereja itu tidak sempurna dengan kehadiran anda. 


Ungkapan itu tidak membuktikan tentang adanya gereja yang sempurna, sebaliknya mengokohkan bahwa sesungguhnya tak ada gereja yang sempurna. Karena Gereja adalah umat pilihan Allah yang terus belajar dan bertumbuh menjadi seperti Kristus.


Dalam Perjanjian baru memang ada kelompok umat Allah, gereja lokal yang bertumbuh menjadi seperti Kristus dengan mengikuti ajaran Firman Tuhan yang disampaikan para Rasul. Salah satunya adalah pertumbuhan rohani jemaat di Tesalonika. 


Jemaat di Tesalonika, adalah salah satu gereja lokal yang  membuat Rasul Paulus bersyukur kepada Tuhan karena melihat pertumbuhan kehidupan rohani jemaat itu yang merespon pemberitaan Firman Tuhan yang disampaikannya, 


Paulus bersyukur atas anugerah Tuhan yang berkarya di dalam Jemaat Tesalonika. Kehidupan Jemaat Tesalonika yang mengalami perubahan hidup ketika menerima pemberitaan Firman Tuhan melalui Paulus adalah karya pemilihan Allah atas Jemaat di Tesalonika. 


Kehidupan rohani yang ditampilkan dalam kehidupan jemaat Tesalonika itu semata-mata adalah karena anugerah Allah “Akan tetapi kami harus selalu mengucap syukur kepada Allah karena kamu, saudara-saudara, yang dikasihi Tuhan, sebab, Allah dari mulanya telah memilih kamu untuk diselamatkan dalam Roh yang menguduskan kamu dan dalam kebenaran yang kamu percayai” (2 Tesalonika 2:13)


Paulus mengetahui bahwa kasih Allah telah memilih jemaat di Tesalonika yang terbukti melalui kehidupan jemaat Tesalonika yang mengalami perubahan hidup, utamanya nyata dalam Iman, Pengharapan dan Kasih yang tampak dalam kehidupan Jemaat. 


Mereka yang dipilih Allah mengalami perubahan hidup. Meski itu tidak berarti orang pilihan Allah itu telah sempurna, tetapi mereka memiliki kehidupan baru yang tak dapat disembunyikan. 


Iman, Pengharapan dan Kasih adalah bukti kebajikan utama Kristen yang menjadi bukti keselamatan. Meski itu bukan dasar untuk menyombongkan diri, sebaliknya adalah dasar untuk mengucap syukur kepada Allah.


Iman. 


Sejatinya iman itu harus memimpin pada pekerjaan, Iman tanpa perbuatan adalah mati (Yakobus 2: 14-26). Kita tidak diselamatkan oleh iman dan  perbuatan. Tapi oleh iman kepada Yesus Kristus yang menghasilkan perbuatan. Tanpa perbuatan, iman bukanlah iman. Yakobus menyebutnya iman yang mati. Orang-orang di Galatia hanya menyembah Allah yang telah memilih mereka untuk diselamatkan.


Kasih. 


Kasih adalah bukti keselamatan. “Dan Pengharapan tidak mengecewakan, karena Kasih Allah telah ducurahkan di dalam hati kita oleh Roh Kudus yang telah dikaruniakan kepada kita” (Roma 5:5). Dan umat Kristen diajar oleh Allah untuk mengasihi satu dengan yang lain. 


“Tentang Kasih persaudaraan tidak perlu dituliskan kepadamu, karena kamu sendiri telah belajar kasih mengasihi dari Allah” ( I Tesalonika 4: 9). Umat Kristen melayani Allah karena mengasihi Allah, dan itu adalah pekerjaan kasih. Yohanes 4:5 menjelaskan, “Jikalau kamu mengasihi Aku, kamu akan menuruti segala perintah-Ku.” 


Pengharapan


Bukti yang ketiga adalah “Pengharapan”, yaitu pengharapan menunggu kedatangan Yesus yang kedua kali. “Dan untuk menantikan kedatangan Anak-Nya dari sorga, yang telah dibangkitkan-Nya dari antara orang mati, yaitu Yesus, yang menyelamatkan kita dari Murkanya yang akan datang” (I Tesalonika 1:10).


Kedatangan Yesus yang kedua kali adalah tema utama dalam kitab satu dan dua Teslonika. Kedatangan Yesus yang kedua kali adalah pengharapan bagi orang percaya untuk hidup selama-lamanya di surga kekal.


Kebaijkan utama Kristen, Iman, Pengharapan dan Kasih adalah batu ujian untuk umat Kristen yang mengklaim diri sebagai orang pilihan Allah. Kualitas-kualitas rohani itu merupakan pemberian Allah. Jika kualitas-kualitas rohani itu ada pada orang percaya, maka kita perlu bersikap seperti Paulus, bersyukur atas anugerah pemilihan Allah itu



Dr. Binsar Antoni Hutabarat


https://www.joyinmyworld.com/2021/08/iman-pengharapan-dan-kasih.html


PANCASILA DAN KATA BERSAMA

 “PANCASILA DAN KATA BERSAMA”


Kristen dan Islam mengakui bahwa dunia yang mereka tempati diciptakan oleh Tuhan Yang Maha Pengasih. Tuhan Yang Esa tersebut juga berdaulat atas dunia ini, dan telah memerintahkan kepada kedua agama itu untuk hidup “mengasihi Allah dan sesamanya,”yang dikenal dengan sebutan kata bersama (common word). Lantas, mengapa kekerasan atas nama agama masih saja terus berlanjut di negeri ini, dan ini juga terjadi pada kedua agama itu?


Populasi umat Islam dan Kristen yang merupakan jumlah terbesar di negeri ini memiliki peran strategis bagi terciptanya Indonesia yang penuh kedamaian. Indonesia seharusnya bisa menjadi teladan bagi negera-negara lain dalam menciptakan kedamaian antara agama-agama, apalagi Indonesia telah memiliki kata bersama jauh sebelum dokumen  itu dilahirkan, yakni di dalam Pancasila yang adalah konsensus bersama agama-agama di Indonesia.


Geneologi “kata bersama”


September 2007, bentuk akhir dari dokumen yang berisi Sebuah “Persamaan di antara Kami dan Kamu” yang digagas oleh 138 cendikiawan, ulama dan intelektual Muslim diperlihatkan dalam sebuah konferensi yang diselenggarakan oleh Akademi Kerajaan dan Institut Aal al- Bayt, dengan tema “Kasih di dalam Al Quran”.


Dokumen yang menetapkan adanya kata bersama antara umat Islam dan Kristen tersebut ditanda tangani oleh setiap denominasi, dan kelompok pemikiran Islam. Setiap negara atau wilayah Islam besar di dunia terwakili dalam pesan yang disingkat menjadi kata bersama.  Dan pesan tersebut ditujukan kepaada pemimpin, dan Gereja di seluruh dunia.


Dalam pesan tersebut juga dinyatakan bahwa sesungguhnya Umat Islam dan Kristen sama-sama mengakui adanya Allah yang esa dan kedua agama sama-sama diperintahkan untuk mengasihi Allah dan sesamanya, “Kasihilah Tuhan Allahmu dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu. Dan Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri.” Bunyi kata bersama itu ada dalam kedua kitab suci agama itu, dan bukan merupakan usaha mengkompromikan ajaran agama-agama yang mereduksikan nilai-nilai agama-agama itu.


Apabila kita melihat lebih jauh pada agama-agama di luar Islam dan Kristen, pengakuan adanya “kata bersama” sebenarnya bukan hanya ada pada agama Islam, Kristen dan Yahudi yang memiliki akar tradisi yang dekat, namun juga terdapat pada agama-agama lain. Jadi, agama-agama sesungguhnya memiliki tugas mulia untuk menciptakan kedamaian di bumi, sebagaimana dikatakan oleh Hans Kung, “tidak mungkin ada kedamaian tanpa kedamaian di antara agama-agama. Sebagai seorang yang beragama, tidaklah patut berbicara tentang kedamaian tanpa berusaha untuk hidup damai dengan agama-agama lain.


Pengakuan kata bersama menjadi penting bagi umat Islam dan Kristen, bukan hanya karena keduanya memiliki garis tradisi yang dekat, namun Islam dan Kristen merupakan agama-agama yang dipeluk oleh banyak masyarakat di dunia. Artinya, apabila ada kedamaian antara kedua agama tersebut, maka kedamaian dunia sudah hampir dapat dipastikan terjadi. Hubungan Islam dan Kristen yang harmonis sudah pasti dapat menjadi motivasi bagi semua agama-agama untuk hidup bersama dengan damai.


Pancasila dan  kata bersama


Umat beragama di Indonesia menerima Pancasila bukan karena Pancasila itu menguntungkan bagi kelompok agama tertentu. Tapi lebih karena sebagaimana dikatakan oleh TB Simatupang, Pancasila ibarat payung yang lebar bagi agama-agama. Identitas agama-agama yang beragam di Indonesia diakui identitasnya, bahkan agama-agama didorong untuk dapat memberikan kontribusinya bagi pembangunan bangsa sebagaimana pernah didengungkan para pendidri bangsa ini.  


Pancasila adalah konsensus bersama agama-agama sebagaimana tertuang dalam “kata bersama,” karena tidak satu pun agama di negeri ini yang menganggap agama lain sebagai musuh, dan sila-sila di dalam Pancasila memiliki pembenaran pada setiap agama-agam yang ada di negeri ini. 


Kalau saja semua orang dinegeri ini mau konsisten dengan Pancasila, maka koflik antar agama atau konflik dalam agama yang terjadi karena perbedaan ajaran atau doktrin, sesungguhnya tidak perlu terjadi. Pancasila memberikan tempat pada agama-agama tanpa harus melepaskan identitasnya. Demikian juga perbedaan ajaran agama dapat diselesaikan dengan cara-cara yang santun sesuai dengan nilai-nilai Pancasila. 


Sebagaimana kata bersama adalah dasar bagi dialog antar agama untuk saling memahami, demikian juga adanya dengan Pancasila. Masyarakat Indonesia sepatutnya tidak jemu-jemu mendengungkan Pancasila sebagai kata bersama semua umat beragama di Indonesia untuk menghadirkan Indonesia yang penuh dengan kedamaian.



Binsar A. Hutabarat


https://www.joyinmyworld.com/2021/08/pancasila-dan-kata-bersama.html

Elite Perlu Berkarakter




Negara-negara dengan pemimpin berkarakter, berkualitas, jujur, berjiwa kenegarawanan, didukung oleh sistem politik yang baik berhasil mengangkat derajat manusia di berbagai belahan dunia ini. 

Negara-negara yang awalnya menderita,  hidup dalam kemiskinan, kekacauan, bangkit menjadi negara-negara maju karena hadirnya pemimpin berkarakter. 

Indonesia tentu bisa sejajar dengan negara-negara maju lainnya jika mampu menampilkan pribadi unggul dalam tataran elite di negeri ini dengan Pancasila sebagai landasan bersama negeri ini yang telah teruji melalui sejarah panjang kehadiran Indonesia ditengah bangsa-bangsa lain.

Rakyat Indonesia sesungguhnya  tidak kalah cerdas dibandingkan penduduk di negara-negara lain. Tidak sedikit anak negeri ini yang kepemimpinannya tersohor dalam tingkat dunia. Malangnya, putra-putri terbaik bangsa ini justru raib dari kancah politik Indonesia. 

Lebel “kotor” yang disematkan pada kata “politik”oleh masyarakat negeri ini karena ulah para elite politik, membuat “tunas unggul”itu terpaksa betah ber-diaspora demi sebuah idealisme, meski kerinduan untuk membangun negeri yang dicintainya itu terus menggelora, dan keinginan itu jarang mewujud seperti yang dialami B.J. Habibie yang kiprahnya dinegeri ini akan tetap dikenang sepanjang masa.

Peraturan Presiden tentang pendidikan karakter yang baru saja diluncurkan sepantasnyalah menjadi renungan bagi elite negeri ini. Perpres tersebut memang bertujuan mempersiapkan anak-anak negeri ini untuk menyambut jendela terbuka, untuk menghadirkan Indonesia yang maju, berdiri sejajar dengan negara-negara maju lainnya di dunia. 

Namun, tujuan itu sulit tercapai jika elite negeri ini tidak mampu menjadi model bagi generasi penerus bangsa ini. Karena prilaku elite berkarakter merupakan salah satu syarat suksesnya pendidikan karakter di negeri ini, baik pada sekolah formal,non formal dan informal.

Ketika Yunani mengalami kemerosotan dalam segala aspek kehidupan akibat kekalahan dalam perang Pelopones, Plato mengatakan, “Pemerintahan negara menjadi rebutan orang-orang yang tidak memenuhi syarat, tetapi berambisi.”Plato benar, kemerosotan sebuah bangsa terkait erat dengan kemerosotan kualitas elite. Peringatan Plato ini penting untuk diperhatikan para pemimpin partai politik di negeri ini. 

Kekuasaan politik bisa menjadi alat untuk menghinakan martabat kemanusiaan ketika berada ditangan mereka yang jahat dan tak bermoral, namun politik juga bisa menjadi alat yang membawa manusia pada kemuliaan, keadilan dan kesejahteraan bersama ditangan orang-orang yang berkarakter dan bermoral. Karena itu jabatan politik tidak boleh jatuh atau dibiarkan jatuh pada mereka yang dikuasai motif-motif kotor. Elite politik wajib berkarakter.

Seleksi ketat elite wajib berkarakter sejatinya dimotori oleh partai politik melalui kaderisasi anggota partai. Gerbong partai politik harus diisi oleh mereka yang berkarakter. Gerbong partai politik haram dijadikan ajang jual beli kekuasaan. 

Partai politik harus menjadi benteng pertama membendung ambisi kotor mereka yang rakus kekuasaan. Sebagai salah satu instrumen negara demokrasi, partai politik bertanggung jawab terhadap berlangsungnya peralihan kekuasaan politik kepada mereka yang lebih berkualitas, menghadirkan pemimpin yang handal. 

Kaderisasi anggota partai harus dimaknai sebagai tugas mulia yang harus dikerjakan dengan amat serius. Bagaimanapun sulitnya keuangan partai, kaderisasi harus terus berlangsung. Permintaan dana rakyat untuk menjalankan roda partai mungkin bisa dimaafkan jika partai telah berjuang keras untuk menghadirkan kader bangsa Indonesia yang lebih baik.

Kekuasaan politik yang sarat nilai mulia itu juga harus dijaga dengan sungguh-sungguh oleh setiap elemen bangsa agar tidak jatuh pada tangan-tangan kotor yang hanya dikuasai ambisi. Tanggung jawab menjaga kekuasaan politik untuk steril dari tangan-tangan kotor itu tidak cukup dengan mengandalkan partai politik, apalagi tidak sedikit elite partai politik di negeri ini yang kini menghuni di jeruji besi karena skandal korupsi. 

Untuk itu, semua elemen bangsa harus membuka mata lebar-lebar khususnya pada acara pemilihan umum dan pemilu kepala daerah. Media publik dalam hal ini memiliki peran strategis untuk memberikan informasi yang dapat dipercaya kepada pemilih untuk menentukan pilihan yang tepat. 

Singgasana politik harus diduduki oleh orang-orang yang memenuhi syarat; berkarakter, jujur, dan berkualitas. Pendidikan politik untuk rakyat pada konteks ini tak bisa diabaikan. memiliki nilai strategis untuk menghadirkan tunas-tunas terbaik bangsa Indonesia.

Mereka yang menduduki jabatan politik memiliki potensi atau peluang sangat besar untuk menghadirkan masyarakat yang sejahtera yang jauh dari sekat-sekat suku, agama dan antar golongan. Karena itu anak-anak bangsa yang berkualitas harus menjadikan kekuasaan politik sebagai arena pengabdian yang luhur untuk menghadirkan kesejahteraan bagi Indonesia. 

Dedikasi mutlak kepada bangsa dan negara menjadi dasar utama untuk menduduki jabatan politik. Sepantasnyalah ambisi untuk menduduki jabatan politik demi pengabdian kepada masyarakat dengan cara-cara yang bermoral patut digelorakan pada setiap insan di negeri ini.

Perpres pendidikan karakter harus dimulai dengan tekad elite untuk menjadi model bagi generasi muda bangsa ini. Elite negeri ini harus berhenti menggunakan kekuasaan politik sebagai alat untuk memperkaya diri ditengah begitu banyak rakyat dinegeri ini yang menderita karena kemiskinan, dan kebodohan. Korupsi, Kolusi, Nepotisme (KKN) harus menjadi perjuangan bersama elite negeri ini. 

Media publik harus berhenti mempertontonkan tindakan elite yang tidak senonoh seakan hal biasa. Putra-putra terbaik negeri ini sepatutnya dipromosikan sebagai ajang kompetisi memberi yang terbaik untuk negeri ini.


Pembangunan masyarakat Indonesia yang adil dan makmur yang menjadi cita-cita pendiri negeri ini tidak harus melalui jalan yang berliku-liku karena absennya putra-putra terbaik bangsa yang berkarakter, jujur dan berkualitas. Elite politik wajib berkarkter. 


Mereka yang telah berjuang memperkembangkan karakter-karakter yang mulia mestinya juga berambisi untuk menduduki jabatan politik demi menghadirkan Indonesia yang adil dan makmur. Politik itu kudus, dan hanya mereka yang bersedia menguduskan diri layak menduduki singgasana suci itu.


Dr. Binsar A. Hutabarat





Membatasi Kebebasan Berekspresi?!



Perlukah Membatasi Kebebasan Berekspresi?

 




Perlukah Membatasi Kebebasan Berekspresi?


Kebebasan berekspresi dan berpendapat bukan tanpa batasam tetapi kebebasan berekspresi itu dapat dibatasi dengan undang-undang agar pemenuhan kebebasan individu tidak mengganggu kebebasan individu lainnya.


Kebebasan berekspresi dan berpendapat bukanlah pengesahan bahwa setiap individu bisa bertindak secara liar tanpa menghormati martabat individu lainnya, yakni mengabaikan akibat penggunaan kebebasan berekspresi itu bagi individu lainnya. 

 


Kebijakan publik yang mengatur kehidupan bersama sejatinya adalah sebuah konsensus bersama. Karena itu hukum, kebijakan publik sejatinya  harus melindungi setia individu atau kelompok tanpa dekriminasi.


Apabila  implementasi kebijakan publik terindikasi menegasikan individu atau kelompok tertentu, pastilah ada yang salah dalam rumusan kebijakan publik itu. 


Kebebasan beragama

Setiap agama itu unik dan absolud bagi pemeluknya. Maka, tak seorangpun boleh menghina agama apapun. Menghina agama apapun sama saja dengan menghina martabat manusia beragama. 


Berdasarkan hal tersebut jelaslah setiap individu beradab wajib menghargai dan menghormati apapun kepercayaan yang di anut oleh seseorang, dan juga menjauhi usaha-usaha untuk menghakimi agama-agama yang beragam dan berbeda itu.


Sebab itu terhinalah mereka yang menghina agama yang dianut manusia yang bermartabat, karena perbuatan tersebut menghianati kewajibab asasi manusia. Setiap orang tentu boleh saja menyaksikan agama yang diyakininya itu tanpa perlu melecehkan keyakinan agama dan kepercayaan lain. 


Harus diakui bahwa penghinaan terhadap salah satu agama, bukan hanya menyakiti hati penganut agama itu, tapi juga menyakiti hati semua umat beragama. Karena itu  penghinaan pada salah satu agama sepatutnya diposisikan sebagai penghinaan terhadap semua agama, yang patut diwaspadai oleh semua umat beragama.


Kebenaran itu adalah milik Tuhan, interpretasi yang absolud tentang apapun yang kita percayai sesungguhnya hanya ada pada Tuhan. Karena itu tak seorang pun berhak memaksakan apa yang diyakininya kepada orang lain. 


Menjadikan diri hakim atas sesamanya dalam menentukan tafsir yang benar tentang kepercayaan agama-agama lain adalah kesombongan, itu sama saja dengan memposisikan diri sebagai Tuhan, sebuah tindakan yang tidak mungkin dilakukan oleh manusia yang menyadari keterbatasannya.


Apabila kita percaya, di dalam hati nuraninya yang terdalam manusia sesungguhnya mencintai kebenaran, maka manusia sepatutnya diberikan kebebasan untuk melakukan apa yang sesuai dengan nuraninya, dan itu juga berarti, kebebasan adalah semata-mata untuk melaksanakan kebenaran.  




Marthin Luther dengan tegas mengatakan, “di dalam hati nuraninya manusia adalah raja, tidak boleh ada orang lain yang menjadi raja atas sesamanya. Suara nurani adalah suara Tuhan, meski tidak mutlak, mengingat keterbatasan manusia.  Meneguhkan hal itu, Os Guinnes mengatakan, “kebebasan hati nurani adalah  dasar bagi kebebasan beragama dan kebebasan berbicara.” Sebagaimana tertuang dalam deklarasi universal hak-hak asasi manusia(DUHAM). Karena itu pelaksanaan kebebasan berekspresi mestinya didasarkan pada nurani manusia yang terdalam, yakni mengusahakan kebaikan untuk sesamanya.


Apabila kebebasan hati nurani ini menjadi landasan dalam menjalankan hak kebebasan berekspresi, maka kebebasan berekspresi pastilah akan menciptakan kehidupan yang harmonis dalam masyarakat. Sebaliknya, pelaksanaan kebebasan berekspresi tanpa hati nurani akan mengakibakan kekacauan dan ketidaktertiban. Itulah sebabnya, penghinaan atas agama yang bertentangan dengan suara hati nurani itu telah mengakibatkan kekacauan di banyak tempat. 


Proteksi atas kebebasan hati nurani mestinya akan menciptakan ruang publik yang sehat, dimana setiap anggota masyarakat memiliki kerelaan untuk saling memberi dan menerima terhadap sesamanya. Negara yang sehat tentu saja memerlukan ruang publik yang sehat, yang tampak dari adanya warga bangsa yang memiliki kerelaan untuk membantu sesama warganya, bukannya saling menyakiti sesamanya. 


Penghinaan terhadap agama tidak boleh ditolerir meski itu dengan alasan untuk mengagungkan hak kebebasan berekspresi. Kebebasan itu tidak liar. Kebebasan bernaung dalam ketaatan pada hukum. Siapapun yang melaksanakan kebebasannya dengan melanggar hukum, harus menerima ganjaran hukum yang setimpal.


Jika kita setuju bahwa kerukunan adalah sebuah kerelaan yang keluar dari nurani manusia yang menghargai kebenaran tentang martabat manusia yang adalah sederajat itu, dan selayaknya hidup harmonis dalam perbedaan di bumi yang satu ini, maka kerukunan tidak mungkin dihadirkan dengan mendewakan“keliaran”. Demikian juga, memaknai kebebasan sebagai kondisi dimana setiap individu boleh melakukan apa saja sangatlah tidak berdasar. Kondisi itu lebih patut disebut “keliaran.” Kebebasan semata-mata diberikan untuk melaksanakan kebenaran yang memuliakan martabat manusia. 


Binsar A. Hutabarat


https://www.joyinmyworld.com/2021/08/perlukah-membatasi-kebebasan-berekspresi.html

Menjadi Seperti Kristus




Menjadi Seperti Kristus 


Orang percaya memiliki iman yang sama terhadap Alkitab sebagai Firman Allah. Karena itu orang percaya menggali isi Alkitab yang sama untuk makin mengenal Allah. 

Perbedaan yang terjadi dalam menafsirkan Alkitab sejatinya menolong orang percaya untuk memahami perlunya saling belajar satu dengan yang lain untuk makin mengenal Allah secara benar, dan bukannya saling mengklaim doktrinnya yang paling benar, dan kemudian menyesatkan yang lain. 

Kristus, Firman Hidup yang bangkit dari kematian, dan menjadi dasar kekuatan gereja adalah Firman yang esa. Gereja yang minum dari sumber air hidup yang sama yaitu Firman Tuhan perlu bertumbuh bersama menjadi seperti Kristus. 


Pengenalan tentang Allah mungkin karena Allah yang transenden bersedia menyatakan diri-Nya. Iman Kepada Allah yang telah menyatakan diri yang tercatat dalam Alkitab, memungkinkan Allah yang tidak dapat dijangkau dengan panca indra dikenal oleh manusia. Karena Allah berinisiatif menyatakan Diri-Nya.


Firman Tuhan dicatat dalam Alkitab, sehingga dapat dikatakan Alkitab adalah objek dari pengetahuan tentang Allah. Jadi untuk mengetahui siapa Allah, karya Allah, rencana serta kehendak Allah untuk manusia, orang percaya membaca dan menggalinya dari dalam Alkitab.


Berdasarkan iman bahwa Alkitab adalah Firman Allah, orang percaya menggunakan akal budinya untuk menggali isi Alkitab untuk mengetahui tentang Allah, Karya, dan kehendaknya sebagaimana dinyatakan dalam Alkitab. 

Usaha manusia mengumpulkan data-data dalam Alkitab itu terbatas, maka sejatinya tidak ada orang atau tokoh Kristen yang dapat mengklaim penafsirannya paling benar, apalagi absolud. Jadi doktrin, atau dogma semua itu harus dibawah Alkitab. 

Pertanyaannya kemudian apa jaminan seorang yang menggali isi Alkitab itu telah menafsirkannya dengan benar. 

Penafsiran kita tentang suatu bagian Alkitab harus dibandingkan dengan hasil rumusan doktrin atau dogma yang diwariskan tokoh-tokoh gereja sebelumnya. Tapi karena penafsiran tokoh gereja sebelumnya juga tidak sempurna atau dibawah Alkitab, bisa saja penafsiran teolog jaman tertentu atau jaman kini memperbaiki penafsiran gereja sebelumnya, tapi sekali lagi itu pun tidak absolud.


Hasil penggalian Alkitab seorang teolog yang dirumuskan menjadi doktrin dan kemudian menjadi dogma itu tetap berada dibawah Alkitab, bahkan pengakuan iman sebagai rumusan dogma juga dibawah Alkitab, dan boleh saja direvisi, tentu jika memiliki dasar yang kuat artinya ada temuan yang didasarkan Alkitab tentang perlunya pengembangan rumusan pengakuan iman.

Karena doktrin dan dogma tidak absolud, maka jaminan penafsiran seorang teolog yang telah dibandingkan dengan rumusan doktrin dan rumusan dogma gereja yang merupakan warisan sejarah juga tidak absolud. Semua hasil penafsiran Alkitab oleh manusia yang terbatas adalah relatif. 


Validasi doktrin seharusnya didasarkan kofirmasi Roh Kudus. Karena hasil penggalian Alkitab tidak otomatis membuat kita percaya pada rumusan hasil penggalian Alkitab itu, meski pun langkah-langkah penggalian Alkitab sudah kita lakukan dengan cara benar. Keyakinan bahwa rumusan doktrin itu benar dihasilkan dan harus dihidupi dalam kehidupan penafsir sedang validasinya berasal dari Roh Kudus. 


Doktrin mengarahkan orang untuk hidup sesuai dengan kehendak Allah. Roh kudus berkarya dalam diri seseorang yang bertekad untuk hidup dalam rencana Allah sebagaimana dinyatakan dalam Alkitab, dan pengalaman orang itu kemudian akan mengakui bahwa benar pengetahuan yang di dapat dalam Alkitab itu benar. Inilah yang disebut pengakuan iman. 


Doktrin penting untuk menunjuk pada kehidupan yang benar, dan keabsoudan itu terjadi terjadi ketika orang itu hidup dalam pengetahuan yang dia yakini benar, dan itu juga karena  konfirmasi dari roh kudus. Pengakuan iman bukan untuk menghakimi tetapi untuk menunjuk kepada Tuhan yang hidup, Firman Tuhan yang benar.


Sebagian orang menggali isi Alkitab dengan menekankan pada pengalamannya dengan Tuhan. Orang itu mengalami pengalaman-pengalaman dengan Tuhan yang luar biasa, seperti dipakai Tuhan melakukan mujizat. Mujizat itu sendiri sangat sulit dijelaskan. Maka tidak heran penjelasan orang percaya tentang mujizat, yang disebut juga doktrin tentang mujizat, penjelasannya sangat terbatas, dan tentu saja penjelasan tentang mujizat bergantung pada pengalaman orang itu. Jadi doktrin tentang mujizat itu juga relatif. 


Pengalaman orang itu adalah benar adanya, absolud untuk dirinya, karena faktanya memang demikian. Tapi, interpretasi tentang pengalaman atau penjelasan tentang pengalaman orang itu dipakai Tuhan dalam mujizat adalah relatif. Orang yang mengalami mujizat tidak boleh memberikan jaminan absolud bahwa pengalaman yang dialami akan terjadi dengan cara yang sama pada orang lain. Dia cukup menyaksikan pengalamannya dipakai dalam melakukan mujizat yang diyakininya atas kehendak Allah. Karena pengalaman setiap orang tentu berbeda.


Dengan demikian jelaslah membangun doktrin dari penggalian Alkitab dengan eksegese yang luar biasa tetap saja harus dibandingkan dengan doktrin atau dogma gereja lain, dan itu pun tetap relatif. Demikian juga membangun doktin dari pengalaman dengan Tuhan, secara khusus dalam pengalaman melakukan mujizat untuk kemuliaan Tuhan juga relatif, jadi tidak boleh dipaksakan kepada yang lain.


Gereja harusnya dapat saling belajar satu dengan yang lain. Tidak boleh ada gereja yang mengklaim gerejanya paling mendekati Tuhan, atau mendekati kebenaran. Gereja memerlukan saudara-saudara yang lain untuk bertumbuh bersama menjadi seperti Kristus.


Dr. Binsar Antoni Hutabarat

https://www.joyinmyworld.com/2021/08/menjadi-seperti-kristus.html

Hidup Bersama dalam Harmoni

 

Hidup Bersama dalam Harmoni


Umat Kristen percaya kepada Juru selamat yang sama, dan memiliki tujuan yang sama yaitu untuk memuliakan Yesus yang sama, juga  merindukan surga yang sama. Umat Kristen memiliki Bapa yang sama, mengusahakan pekerjaan pelayanan yang sama, yakni misi Allah. 


Selain itu orang Kristen memiliki teladan yang sama untuk hidup dalam kekudusan yakni Yesus Kristus. Meski kita mengerjakan perbedaan yang berbeda dalam organisasi gereja yang berbeda, gereja beragam denominasi itu memiliki banyak kesamaan. Karena itu sejatinya umat Kristen harus hidup mengasihi satu sama lain untuk mempromosikan hidup bersama dalam harmoni.


Sebelum kembali kepada Bapa, Yesus mengatakan, “Aku telah mempermuliakan Engkau di bumi dengan jalan menyelesaikan pekerjaan yang Engkau berikan kepada-Ku untuk melakukannya (Yohanes 17:4). Kehadiran Yesus di dunia, lahir, mati disalibkan, bangkit dari kematian dan naik ke surga adalah dalam rangka menjalankan Misi Allah Bapa yakni mengerjakan transformasi manusia berdosa dengan cara menebus manusia dari budak dosa menjadi budak kebenaran. Penebusan dosa manusia itu dikerjakan Yesus pada kayu salib. Yesus yang tidak berdosa dijadikan dosa untuk menanggung dosa manusia.


Pekerjaan Kristus dalam menjalankan Misi Bapa sudah selesai. Selanjutnya Murid-murid diperintahkan oleh Yesus untuk memberitakan kabar sukacita tentang penebusan dosa kepada dunia, inilah misi gereja.


Dunia saat ini tidak dapat  melihat Yesus, tetapi dunia dapat melihat orang yang percaya kepada Yesus. Dunia akan melihat Yesus yang adalah juruselamat umat Kristen apabila umat Kristen itu hidup bersama dalam harmoni.


Yesus memahami, kehidupan harmoni sesama umat Kristen sebagai saksi kematian dan kebangkitan Yesus merupakan hal penting agar dunia dapat mengenal Yesus, karena itu Yesus berdoa agar murid-muridnya untuk hidup dalam kesatuan. 


Yesus juga mendoakan hal yang sama untuk mereka yang percaya kepada pemberitaan murid-murid Yesus, “Dan bukan untuk mereka ini saja Aku berdoa, tetapi juga untuk orang-orang, yang percaya kepada-Ku oleh pemberitaan mereka; supaya mereka semua menjadi satu, sama seperti Engkau, ya Bapa, di dalam Aku dan Aku di dalam Kita, supaya dunia percaya, bahwa Engkaulah yang telah mengutus Aku” (Yohanes 17: 20-21).


Murid-murid Yesus dalam hidup bersama kerap tidak menunjukkan persatuan, mereka egois, selalu ingin menonjol dari murid yang lain. Tindakan muirid-murid itu tentu melukai hati Yesus sebagai guru mereka, dan Yesus berdoa, meminta kepada Bapa, supaya murid-murid hidup bersama dalam harmoni. Yesus juga berdoa untuk mereka yang percaya kepada pemberitaan murid-murid-Nya agar mereka hidup bersama dalam harmoni.


Doa Tuhan Yesus masih relevan bagi gereja masa kini, juga bagi gereja di Indonesia yang belum mampu menghargai banyak kesamaan umat Kristen, tetapi lebih menonjolkan perbedaan denominasi gereja.


Hidup bersama dalam harmoni menjadi pergumalan umat Kristen pada masa lalu, dan juga pada masa kini. Perselisihan, perpecahan menjadi biasa dalam kehidupan gereja masa lalu, juga gereja masa kini. Kemudian, apakah doa Tuhan Yesus tidak perlu lagi kita perhatikan dalam hidup bersama umat Kristen?


Bila kita melihat gereja masa kini, setidaknya sebagaimana misi gereja yaitu Koinonia, Diakonia, dan Marturia, gereja terpecah karena menekankan misi tertentu dalam keunikan denominasi, dan kemudian mengabaikan kesamaan yang jauh lebih besar. Ironisnya, dalam setiap denominasi gereja itu kemudian lebih menonjolkan perbedaan dan mengabaikan persamaan yang jauh lebih kaya.


Gereja yang menekankan koinonia atau persekutuan orang percaya kemudian mereduksi makna persekutuan orang percaya menjadi persekutuan gereja dengan doktrin yang sama, padahal doktrin itu sendiri relatif. Akibatnya, gereja dengan doktrin berbeda tidak mungkin memiliki persekutuan. 


Usaha keesaan gereja menjadi semakin sulit karena persekutuan orang percaya tidak lagi didasarkan kepada Yesus yang adalah kepala gereja, tetapi dari doktrin gereja. Gereja saling menyesatkan satu dengan yang lainnya, dan enggan menjalin persekutuan yang indah antarumat Kristen.


Lagu tentang “ku tak tahu kau dari gereja mana asalkan beralas Kristus” tidak lagi didengungkan semua gereja, karena gereja yang merasa berada dalam jalan yang benar, memiliki doktrin yang benar enggan menjalin persekutuan dengan mereka yang memiliki doktrin yang berbeda. 


Gereja bukan hanya saling menyesatkan, tapi gereja juga saling mempertobatkan, istilah yang tersohor adalah, memperebutkan anggota jemaat, atau “merebut domba” gereja lain, untuk membesarkan gereja tertentu. Perpindahan anggota gereja tentu tidak ada salahnya, karena perpindahan anggota gereja ke gereja lain adalah hak asasi manusia. Tapi, gereja tidak perlu saling menghambat perkembangan gereja lain.


Demikian juga gereja yang menekankan pada penginjilan kemudian akan menyerang mereka yang tidak secara aktif melakukan penginjilan. Misi selanjutnya direduksi hanya menjadi pekabaran Injil. Padahal, pekabaran Injil adalah bagian dari misi gereja.


Setiap gereja ingin menampilkan diri sebagai gereja yang paling menaati perintah Yesus dalam menjalankan amanat agung. Herannya, gereja yang merasa menjalankan agung dengan aktif memberitakan injil mengejek gereja yang menekankan kehadiran sebagai kesaksian Kristen. Padahal Misi Kristen amat luas, kehadiran gereja dalam pemerintahan Indonesia untuk membangun pemerintahan yang bersih itu juga misi gereja, mengapa misi gereja harus direduksi?


Demikian juga gereja yang menekankan Diakonia sebagai aktivitas gereja yang paling relevan pada jaman ini mengejek gereja yang menekankan kepada penginjilan sebagai gereja yang tidak menginjakkan kaki di bumi.Gereja yang tidak peduli dengan penderitaan sesama manusia.


Gereja yang beragam memiliki pelayanan yang berbeda, tapi tujuannya sama, yakni menjalankan Misi Bapa untuk membawa dunia memuliakan Allah dan hidup dalam kasih, keadilan, dan kebenaran. 


Gereja yang beragam dengan denominasi yang beragam sepatutnya melihat kesamaan yang begitu besar dalam kehidupan umat Kristen, bukannya membesar-besarkan perbedaan, dan kemudian saling menghancurkan satu sama lain.


Perselisihan, perpecahan gereja harus diakui menunjukkan kegagalan  gereja. Gereja-gereja tidak perlu mencari pembenaran untuk membenarkan yang salah yakni perselisihan dan perpecahan antar orang percaya. Tapi, persoalannya sekarang, masih relevankah doa Tuhan Yesus dalam Injil Yohanes, Supaya mereka semua menjadi satu, sama seperti Engkau, ya Bapa, di dalam Aku dan Aku didalam Engkau”. Sebuah kesatuan yang amat erat, tanpa menegasikan perbedaan. Keragaman gereja adalah kekayaan, dan kekayaan dari keragaman gereja itu hanya bisa kita nikmati dalam hidup bersama yang harmoni.


Pdt. Dr. Binsar A. Hutabarat, M.Th.



https://www.joyinmyworld.com/2021/08/hidup-bersama-dalam-harmoni.html

Pancasila Dasar Bersama Masyarakat Indonesia



Pendidikan Untuk Transformasi Kebudayaan Bagi Kemanusiaan