Kasih sebagai Tindakan Altif




  Cheese of the Month Club Kasih Sebagai Tindakan aktif mengasihi sesama perlu terus dikumandangkan, apalagi pada era normal baru saat ini.


"Kasihilah Tuhan, Allahmu dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap kekuatanmu dan dengan segenap akal budimu, dan kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri."

 

Mengasihi Allah merupakan kekuatan yang memampukan manusia mengasihi diri sendiri dan mengasihi sesamanya. Karena segala sesuatu yang baik, benar, adil. Kudus berasal dari Allah, maka hanya di dalam Allah manusia bisa menikmati hal yang baik, benar, kudus. Adil dan sifat-sifat Allah lainnya.

 

Menikmati kebaikan Allah.


Menikmati kebaikan Allah membuat kita merespon Allah dengan mengasihi Allah. Itulah sebabnya Alkitab mengatakan, Kita mengasihi Allah, Karena Allah terlebih dulu mengasihi kita. Tanpa mengenal, mengalami kasih Allah, manusia tidak akan mengasihi Allah, demikian juga dirinya yang diciptakan mulia oleh Allah, dan sesama manusia yang adalah ciptaan Allah.

 

Pada praktiknya, mengasihi sesama manusia harus lebih dulu dilakukan, untuk memastikan apakah kita sungguh-sungguh mengasihi Allah. Melalui tindakan mengasihi sesama itu seseorang akan tahu bahwa kemampuan mengasihi sesama itu berasal dari Allah, dan buktinya kita mengasihi Allah adalah adanya kekuatan kasih Allah yang menolong kita untuk mengasihi sesama.Apabila kita ingin memiliki kepastian apakah kita mengasih Allah, maka lihatlah tanda-tanda kasih kita kepada sesama.


Tindakan aktif mengasihi sesama 



Mengasihi sesama itu sendiri sesungguhnya adalah sebuah tindakan aktif, sebagaimana Allah secara aktif mengasihi kita, maka kasih Allah yang aktif mengasihi kita itu, akan secara aktif mendorong kita untuk mengasi sesama. Jadi kita tidak bisa mengatakan mengasihi sesama jika kita tidak aktif mengasihi sesama. Kasih itu tidak menunggu untuk dikasihi. "Segala sesuatu yang kamu kehendaki supaya orang  perbuat kepadamu, perbuatlah demikian juga kepada mereka."

 

Pada era normal baru ini, kasih terhadap sesama perlu dinyatakan dengan berdisiplin menerapkan protokol kesehatan, baik dirumah ibadah, di kantor, atau tempat-tempat perbelanjaan. Kita mesti secara akhit menjaga jarak fisik untuk menghindari orang lain tertulat virus corona. Munculnya cluster-cluster baru di tempat ibadah dan perkantoran mesti memberikan kewaspadaan terhadap munculnya penyebaran corona gelombang kedua, apalagi anti virus belum berhasil diproduksi, dan masih dalam taraf uji coba.

 

Seorang yang mengasihi Tuhan sejatinya harus lebih dulu mempraktikkan kasih kepada sesama. Dan orang yang dapat mengasihi sesama sejatinya adalah orang yang mampu mengasihi dirinya secara benar. Berarti menjaga diri agar tidak tertular virus corona harus berjalan seiring dengan komitmen untuk menjaga orang lain agar tidak tertular virus corona, dengan menjaga diri agar tidak menjadi media penularan corona.

 

Melakukan ibadah bersama dalam sebuah tempat ibadah dengan melakukan penerapan protoko kesehatan, adalah wujud kasih kepada Tuhan  agar tidak tertular corona, dan juga melindungi orang lain agar tidak tertular virus corona. Kita tentu saja berharap badai virus corona ini cepat berlalu, dan itu bisa kita atasi dengan mewujudkan kasih kepada sesama melalui penerapan protokol kesehatan.

 

Dr. Binsar Antoni Hutabarat


http://www.joyinmyworld.com/kasih-sebagai-tindakan-aktif

2 comments:

  1. KASIH ALLAH begitu besar kepada kita umatnya, ... bagaimana kita membalasnya, ..tentu dengan cara kita mengasihi sesama kita ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Kemuliaan bagi Tuhan dan damai sejahtera di Bumi

      Delete