Kebebasan dan Kewajiban Kristen



Apa yang kita percaya dan bagaimana kita bertingkah laku mestinya selaras. Paulus biasanya menghubungkan dengan istilah doktrin dan tugas. Apa yang Allah telah kerjakan untuk kita itulah yang memotivasi kita untuk mengerjakan sesuauatu yang sesuai dengan kehendak Allah.


Kita dimerdekakan oleh Allah utuk melaksanakan misi Allah, yang menjadi kewajiban kita. Kebebasan Kristen adalah untuk melaksanakan perintah Allah. Dibebaskan untuk menjadi seperti Kistus. Manusia sejati yang bebas dan melakukan perintah Allah. Kebebasan dalam kehidupan kristen tidak perlu dipertentangkan dengan kewajiban untuk melaksanakan hukum-hukum Allah atau perintah-perintah Allah.

Terkait relasi antara kebebasan dan kewajiban setidaknya ada tiga pandangan yang kemudian membentuk Pola etika. Yakni Pola Etika Heteronom (Kaidah yang lain, diluar diri manusia), kaidah  otonomi (kaidah diri sendiri), Teonomi (kaidah Tuhan).

Mereka yang mengikuti pola heteronomi beranggapam bahwa apa yang Tuhan perintahkan harus dilakukan, apakah kita setuju atau tidak setuju itu tidak penting, demikian juga apakah kita mengerti atau tidak, yang jelas apa yang Tuhan katakan dalam Alkitab harus dilakukan.

Memegang pola ini akan mengakibatkan seseorang jatuh pada legalisme. Seperti orang farisi yang menganggap diri paling benar dan telah melakukan Firman Tuhan dengan benar. Tidak ada orang yang lebih benar dari mereka. Sayangnya, kita tahu mereka yang jatuh pada legalisme ini sangat keras pada diri sendiri, tetapi tidak untuk diri sendiri.

Seperti orang-orang Farisi yang gemar menghukum orang lain, gemar mencela orang lain orang berdosa, sesat dan jauh dari Allah. Alkitab mengatakan mereka melihat kuman di seberang lautan, atau kuman di seberang lautan tampak, gajah di pelupuk mata tak tampak. Itulah bahaya legalisme.

Disamping itu, mereka yang memegang pola etika ini juga merendahkan dirinya sebagai manusia. Melakukan tindakan lahiriah tanpa selaras dengan motif pelaku. Memisahkan masalah batin dan lahiriah.  Padahal seharusnya apa yang kita lakukan selaras dengan motif yang ada di dalam batin kita.

Dikatakan merendahkan manusia, karena tindakan ini menyangkali adanya kebebasan manusia. Karena hukum-hukum itu berasal dari luar diri manusia, maka manusia harus mengikuti saja apa yang dikatakan Tuhan, Dan manusia yang melakukan kewajiban itu terpaksa melakukannya, dan karena terpaksa melakukannya, maka mereka merasa tidak bertanggung jawab atas dampak yang terjadi atas tindakan mereka. Itu bukan urusan saya, tapi itu urusan tuhan.

Pandangan yang kedua adalah pandangan otonomi. Mereka mengatakan, manusia tunduk pada patokan-patokanyang ditetapkan oleh rasio manusia yang dtetapkan oleh rasio yang bersifat universal. Ungkapan yang tersohor dari kelompok ini adalah, saya wajib maka saya mampu. Kewajiban mutlak. Imperatif Kategori dalam istilah Kant.

Orang-orang itu mungkin perlu bertanya dalam hati mereka, seandainya semua orang berkelakuan sesuai dengan kelakuan diri kita, apakah dunia ini menjadi lebih baik ataukah justru lebih buruk?

Jadi, asal lulus ujian rasio, kewajiban etis dapat dikenal sebagai kewajiban mutlak. Mereka mengakui bahwa kewajiban moral adalah perintah ilahi. Dan untuk melakukan itu eksistensi Allah diperlukan.

Pahlawan moral seperti ini akan terus jalan tanpa Allah. Kebanyakan orang seperti ini , menyukai hidup dibawah rezim otoriter. Tampak jelas etika ini sama saja dengan heteronomi yang menetapkan hak-hak dan kewajiban yang hanya mesti diterima saja. Karena lulus ujian rasio karena itu harus dilakukan.

Saya setuju, tidak ada tata moral yang berdiri di antara kita dan Allah. Tak ada kewajiban rasional yang mendahului perelasian kita dengan Allah. Jika tidak ada relasi antara Allah dan manusia, maka manusia tidak mungkin dapat melaksanakan kewajibannya dalam kebebasannya.

Manusia menjadi manusia dalam kebergantungan dengan Allah. Manusia tidak dapat melaksanakan kewajibannya dalam kebebasannya tanpa bergantung dengan Allah. Di dalam kebergantungan dengan Allah itulah manusia memiliki kebebasannya, dan sekaligus dapat melaksanakan kewajibannya.

Dalam alam demokrasi di Indonesia gereja dan agama-agama harus bisa menempatkan diri secara tepat. Jika tidak maka disintegrasi bangsa menjadi taruhannya, apalagi dengan ditempatkannya agama pada posisi yang terhormat pada negeri ini,

Agama-agama bukan hanya perlu hidup berdampingan dengan agama-agama lain, tetapi juga dengan berbagai denominasi gereja, bahkan dengan mereka yang disebut bidat sekalipun. Gereja-gereja di Indonesia perlu berpikir maju, dan tidak sekadar mengikuti pengalaman tokoh-tokoh agama pada masa lampau.

Teologi itu tidak pernah lahir di ruang hampa. Gereja-gereja di Indonesia harus bisa merumuskan teologinya dan mengambil sebuah keputusn etis bagaimana menjaga kerukunan hidup bersama dengan denominasi gereja yang beragam dan juga dengan agama-agama lain.

Mereka yang berlaku arogan dengan dengan denominasi gereja lain mesti mempertimbangkan apa jadinya, kalau sikap arogan itu juga dilawan dengan sikap arogan kembali. Jangan berlindung di alam demokrasi untuk untuk mengingkari tanggung jawab membangun sebuah demokrasi yang sehat.

Kalau memang gereja-gereja di Indonesia hidup untuk memuliakan Tuhan dalam pertolongan Tuhan, maka sejatinya bukan arogansi denominasi atau agama yang muncul, tapi sikap saling membangun kehidupan yang sehat dalam hidup bersama untuk merawat kehidupan.

Kita jangan lupa, konteks gereja masa lampau berbeda dengan alam demokrasi saat ini. Dan juga jangan terlena dengan jaman kejayaan gereja yang menguasai negara, yang berakibat kepemimpinan gereja pada abad pertengahan justru menjadi abad kegelapan gereja.

Jika Tuhan mengijinkan denominasi lain ada, janganlah cepat-cepat mengatakan mereka yang berbeda penafsiran dengan kita itu sesat. Karena bisa jadi hanya ada perbedaan kecil, dan banyak kesamaan yang jauh lebih besar.

Gereja memang punya kewajiban untuk menjaga kemurnian gereja, tapi pertanyaannya apakah pemurnian gereja yang kita lakukan akan membuat gereja lebih baik?

Mereka yang menganggap ibadahnya paling benar, doktrinnya paling benar, sama saja menyangkali keterbatasannya memahami Firman Tuhan. Aneh bukan, mereka yang menganggap menjadi pembela-pembela kebenaran, penjaga kemurniam gereja saat ini mengapa menjadi sangat arogan?

Apakah para rasul memang arogan? Menurut saya Tak ada para rasul yang arogan, mereka hanya menyaksikan apa yang mereka percaya. Lihatlah bagaimana Paulus berdiskusi di Areopagus. Bahkan menjelang kematiannya Paulus mengatakan, bahwa dari antara para rasul dialah yang paling berdosa. Berbeda dengan kita yang menganggap diri paling benar, paling suci. Paling murni. Saya juga tidak paham seberapa murnikah doktrin gereja-gereja itu. Sebagai seorang peneliti, tentu saya paham, tidak ada pemahaman kita yang orisinil, kita belajar dari banyak orang, dan kita mengembangkan pemikiran-pemikran teologi yang telah ada itu. Jadi, kenapa harus berhenti untuk terus belajar lebih mendalam?

Hidup harmoni dengan sesama gereja itu penting, demikian juga dengan sesama manusia. Dari hidup bersama itulah kita bisa menyaksikan Kristus yang hidup. Apalagi kita hanya menunjuk kepada Yesus. Bukan pada kita.

Yang perlu kita renungkan adalah, apakah dalam hubungan antar gereja dan antar sesama kita telah melaksanakan kebebasan kita dengan tepat, dan juga melaksanakan kewajiban-kewajiban kita. Hanya dalam Yesus kita bisa melaksanakan kewajiban-kewajiban kita, menjalankan misi Allah dan dalam kebebasan, dan itu hanya mungkin kita lakukan dalam rekasi dengan Tuhan.
Apakah kita masih merasa diri lebih baik dari orang lain. Waspadalah.


Dr. Binsar A. Hutabarat







No comments:

Post a Comment